infoumumkita. Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 18 November 2012

Diduga Membayar 30.000 Ringgit, 17 Warga Malaysia Peroleh Gelar Keraton

SOLO – Sebanyak 17 warga Malaysia mencari gelar dari Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat. Disinyalir, masing-masing dari warga asing tersebut membayar 30.000 Ringgit atau sekitar Rp90 juta (kurs 1 Ringgit Malaysia = Rp3.000).

Berdasarkan informasi yang diterima Solopos.com, mereka mendatangi keraton dan berada di dekat Sasana Narendra (rumah Paku Buwono XIII) pada Selasa (13/11/2012) malam. Mereka juga membawa seorang wartawan asal Malaysia dalam pemberian tersebut. Saat dikonfirmasi, juru bicara Dwitunggal Keraton Solo, KRH Bambang Pradotonagoro, membenarkan hal tersebut.


Namun, informasi yang diperolehnya justru bukan dari orang dekat Hangabehi melainkan dari kepolisian, tukang foto di kawasan keraton serta wartawan Malaysia yang saat itu mendatanginya untuk wawancara. “Saya hanya ditanya oleh polsek, ada acara apa di keraton kok berkerumun banyak orang asing di keraton. Setelah saya cek ternyata memang benar dan mereka warga Malaysia dan mencari gelar keraton. Sekitar 20 orang yang datang kesana,” ungkap Bambang, Sabtu (17/11/2012).


Bambang mengaku mendapat informasi dari wartawan tersebut jika gelar diberikan itu didapatkan dengan membayar 30.000 Ringgit. “Mereka menyebutkan hal itu. Tetapi mereka mengatakan kalau belum mendapat sertifikat [kekancingan] atas gelar itu. Ya saya tidak mengurusi hal itu,” ungkapnya. Jika hal tersebut benar, lanjutnya, hal tersebut dinilai memalukan. “Kalau seperti ini terus Hangabehi akan terus dininabobokan oleh orang di sekelilingnya,” jelasnya.

Pasalnya, hingga kini Hangabehi belum membentuk organisasi baru hasil dari kesepakatan rekonsiliasi. Dikonfirmasi terpisah, Pengageng Pariwisata dan Museum 3 Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, KRMH Satryo Hadinagoro, mengatakan tidak tahu menahu soal kedatangan tamu dari Malaysia. “Dari Senin sampai Selasa saya di Keraton, tapi tidak ada tamu yang datang. Apalagi ada orang yang nyari gelar, saya yakin enggak ada,” papar Satryo.

Waktu terus berjalan, belajarlah dari masa lalu. bersiaplah untuk masa depan, berikan yang terbaik untuk hari ini
Title Post: Diduga Membayar 30.000 Ringgit, 17 Warga Malaysia Peroleh Gelar Keraton
Rating: 100% based on 99998 ratings.
Author: andiar diant

Terimakasih sudah berkunjung di blog info umum kita , Jika ada kritik dan saran silahkan tinggalkan komentar

0 komentar:

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by info umum kita